Ikuti Kami
Jam Operasional: 08:00 - 22:00
info@farmaku.com
0812 1600 1600

Bagaimana Penanganan Covid-19 pada Wanita Hamil?

Penanganan Covid-19

Virus corona atau yang dikenal dengan Covid-19 dapat menginfeksi siapa saja, termasuk wanita hamil. Oleh karena itu, banyak ibu hamil yang mungkin merasa khawatir jika dirinya tertular virus corona, hal ini akan berdampak pada kondisi bayi yang sedang dikandungnya.

Baca Juga: Daftar Lengkap Rumah Sakit Rujukan Covid-19 di 34 Provinsi

Menurut Center for Disease Control and Prevention (CDC), meski orang tua, orang yang memiliki kondisi medis serius, dan perempuan hamil termasuk orang dalam pengawasan karena mereka rentan terhadap infeksi virus corona (Covid-19). Namun, belum ada data pasti yang dapat membuktikan hal ini.

Hal serupa juga disampaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang mengatakan bahwa tidak ada bukti mengenai wanita hamil berisiko lebih tinggi menderita penyakit parah.

Apakah wanita hamil berisiko lebih tinggi terinfeksi Covid-19?

Meski data terbatas dan belum ada bukti yang menunjukan bahwa wanita hamil berisiko lebih tinggi terinfeksi virus corona daripada populasi umum Namun, karena perubahan dalam tubuh dan sistem kekebalan tubuh, Anda perlu tahu bahwa wanita hamil dapat sangat terpengaruh oleh beberapa infeksi pernapasan.

Baca Juga: 6 Cara Menghindari Covid-19 Setelah Keluar Rumah

Oleh karena itu, sangat penting bagi wanita hamil mengambil tindakan pencegahan demi melindungi diri dan kandungannya terhadap Covid-19, dan melaporkan kemungkinan gejala yang dialami seperti demam, batuk atau kesulitan bernapas ke penyedia layanan kesehatan atau dokter. Sementara WHO akan terus meninjau dan memperbarui informasi dan sarannya seiring semakin banyak bukti yang tersedia.

Bagaimana gejala virus corona pada wanita hamil?

Walau wanita hamil dianggap lebih rentan terinfeksi virus corona, tanda dan gejala covid 19 pada ibu hamil yang ditunjukkan akan sama saja dibandingkan orang yang tidak sedang mengandung. Ciri ciri ibu hamil terkena corona sendiri umumnya adalah demam 38 derajat celcius atau lebih dan batuk kering dari level ringan hingga sedang.

Berbeda halnya jika ibu hamil tersebut memiliki penyakit lainnya, seperti asma, penyakit paru-paru, dan masalah pada hati. Hal ini kemungkinan besar membuat gejala yang diderita menjadi lebih parah dan menjurus komplikasi sebagaimana juga dialami oleh pasien Covid-19 lainnya yang tidak sedang menjalani kehamilan.

Bagaimana cara terhindar dari virus corona ketika hamil?

Sampai sekarang, belum ada bukti bahwa wanita hamil yang mendapatkan infeksi ini lebih berisiko mengalami komplikasi serius daripada individu sehat lainnya. Meski begitu, perempuan hamil tetap disarankan untuk melakukan langkah pencegahan yang sama untuk menghindari infeksi Covid-19 seperti yang lainnya. Anda dapat melakukan langkah berikut:

  • Sering mencuci tangan dengan alkohol atau sabun dan air.
  • Jaga jarak antara Anda dan orang lain dan hindari ruang ramai.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
  • Mempraktikkan kebersihan pernapasan. Ini berarti menutupi mulut dan hidung Anda dengan siku yang tertekuk saat Anda batuk atau bersin.
  • Kemudian segera buang tisu bekas batuk atau bersin.
  • Jika Anda mengalami demam, batuk atau kesulitan bernapas, cari perawatan medis sejak dini. Hubungi sebelum pergi ke fasilitas kesehatan, dan ikuti arahan otoritas kesehatan setempat Anda.

Bisakah Covid-19 ditularkan dari wanita ke bayinya yang belum lahir atau bayinya yang baru lahir?

Saat ini, masih belum tahu apakah wanita hamil yang terinfeksi Covid-19 dapat menularkan virus ke janin atau bayinya selama kehamilan atau persalinan. Selain itu, virus juga belum ditemukan dalam sampel cairan ketuban atau ASI.

Sementara menurut pedoman yang dikeluarkan oleh Royal College of Obstetricians and Gynecologists, Royal College of Midwives and Royal College of Paediatrics and Child Health ibu hamil tidak lebih rentan terhadap gejala Covid-19 yang parah. Namun, tidak ada bukti dapat menular ke bayi selama kehamilan.

Perawatan apa saja yang harus tersedia selama kehamilan dan persalinan?

Semua wanita hamil, termasuk mereka yang terinfeksi atau dicurigai terinfeksi Covid-19, memiliki hak untuk mendapatkan perawatan dan penanganan covid untuk ibu hamil berkualitas tinggi sebelum, selama dan setelah melahirkan. Ini termasuk antenatal, newborn, postnatal, intrapartum dan perawatan kesehatan mental.

Pengalaman melahirkan yang aman dan positif meliputi:

  • Diperlakukan dengan hormat dan bermartabat.
  • Memiliki teman pilihan yang hadir saat melahirkan.
  • Komunikasi yang jelas oleh staf bersalin.
  • Strategi penghilang nyeri yang tepat.
  • Mobilitas dalam persalinan jika memungkinka dan posisi lahir.

Jika Covid-19 dicurigai atau dikonfirmasi, petugas kesehatan harus mengambil semua tindakan pencegahan yang sesuai untuk mengurangi risiko infeksi pada diri mereka sendiri dan orang lain, termasuk kebersihan tangan, dan penggunaan pakaian pelindung yang tepat seperti sarung tangan, gaun dan masker medis.

Jika terinfeksi Covid-19, bagaimana cara menjaga diri sendiri dan bayi Anda agar tetap aman?

Jika Anda merasa memiliki gejala virus corona atau dinyatakan positif terinfeksi Covid-19 saat sedang hamil Anda perlu melakukan tindakan berikut:

  • Segera hubungi dokter Anda.
  • Istirahat yang cukup.
  • Banyak minum air mineral
  • Periksa gejala covid ibu hamil Anda dan hubungi dokter jika gejala atau penyakit tersebut menjadi lebih buruk. Anda juga harus segera menghubungi dokter jika mengalami kesulitan bernapas.

Apakah wanita hamil yang positif corona dapat menyebabkan cacat janin?

Menurut Akademi Obstetri dan Ginekologi Amerika Serikat (ACOG), masih belum terdapat data yang akurat apakah virus ini bisa menembus plasenta, namun sebuah literatur menyebutkan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang positif Covid-19 menunjukan hasil negatif terhadap pemeriksaan virus ini.

Sejauh ini tidak ada bukti bahwa coronavirus itu sendiri dapat menyebabkan cacat lahir, keguguran, atau masalah lainnya. Tetapi demam pada awal kehamilan, dari Covid-19 atau penyebab lainnya, dapat meningkatkan risiko cacat lahir.

Selain itu, penyakit paru-paru yang parah di akhir kehamilan dapat membuat Anda lebih mungkin untuk melahirkan bayi Anda secara prematur. Beberapa bayi yang lahir dari ibu yang menderita coronavirus dilahirkan prematur. Tetapi tidak jelas apakah virus itu yang jadi penyebabnya atau bukan.

Bisakah menyentuh dan menggendong bayi yang baru lahir jika seorang ibu menderita Covid-19?

Jika Anda positif terinfeksi virus corona, Anda bisa menyentuh dan menggendong bayi Anda, karena kontak yang dekat, serta menyusui dini dan eksklusif dapat membantu bayi untuk berkembang. Namun, Anda harus melakukan cara berikut sebelum menyentuh dan menggendong bayi Anda:

  • Anda harus mencuci tangan sebelum dan sesudah menyentuh bayi Anda, dan menjaga semua permukaan tetap bersih.
  • Menyusui dengan aman, dengan kebersihan pernapasan yang baik.
  • Pegang kulit bayi Anda yang baru lahir
  • Bagikan kamar dengan bayi Anda

Bagaimana cara menyusui yang tepat jika Anda positif virus Covid-19?

Air susu Ibu (ASI) dapat memberikan perlindungan terhadap banyak penyakit dan merupakan sumber nutrisi terbaik bagi seorang bayi. Dalam penelitian terbatas, Covid-19 belum terdeteksi dalam ASI. Namun saat Anda hendak menyusui bayi Anda, perhatikan hal-hal berikut ini:

  • Jika Anda sakit dan memilih untuk langsung menyusui: Kenakan masker wajah dan cuci tangan sebelum menyusui.
  • Jika Anda sakit, Anda bisa memilih untuk memeras ASI Anda dan menjaga persediaan ASI.
    Sediakan pompa payudara khusus..
  • Cuci tangan sebelum menyentuh pompa atau bagian botol dan sebelum mengeluarkan ASI.
  • Ikuti rekomendasi untuk pembersihan pompa yang tepat setelah setiap kali digunakan, bersihkan semua bagian yang bersentuhan dengan ASI.
  • Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk meminta seseorang yang memberi ASI dengan baik kepada bayi Anda.

Itulah hal-hal yang perlu Anda pahami mengenai virus corona (Covid-19) terhadap ibu hamil dan kandungannya, baik saat mengandung atau setelah melahirkan. (SR)

who.int. Diakses pada April 2020. Q&A on COVID-19, pregnancy, childbirth and breastfeeding: https://www.who.int/news-room/q-a-detail/q-a-on-covid-19-pregnancy-childbirth-and-breastfeeding
rcog.org.uk. Diakses pada April 2020. Coronavirus infection and pregnancy: https://www.rcog.org.uk/en/guidelines-research-services/guidelines/coronavirus-pregnancy/covid-19-virus-infection-and-pregnancy/
cdc.gov. Diakses pada April 2020. Pregnancy and Breastfeeding: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/need-extra-precautions/pregnancy-breastfeeding.html


Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Terkait COVID-19