Ikuti Kami
Jam Operasional: 08:00 - 18:00 info@farmaku.com 0812 1600 1600

Apakah Toksoplasma pada Kucing Tingkatkan Risiko Keguguran?

 27 Jul 2020 Ibu & Anak | Kehamilan



toksoplas pada ibu hamil


Apa itu toksoplasma?


Toksoplasma adalah parasit yang dapat menyebabkan penyakit toksoplamosis. Parasit dapat ditemukan dalam daging, kotoran kucing, tanah tempat kucing buang air besar dan susu kambing yang tidak dipasteurisasi. Toksoplasmosis dapat menyebabkan gejala mirip flu pada beberapa orang, tetapi kebanyakan orang yang terkena tidak pernah mengalami tanda dan gejala. Untuk bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah, toksoplasmosis dapat menyebabkan komplikasi serius.


Meskipun toksoplasmosis biasanya hanya menyebabkan penyakit ringan pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat, penyakit ini dapat berisiko pada ibu hamil karena dapat membahayakan bayi Anda. Kebanyakan ibu hamil tidak menyadari mereka terinfeksi parasit toksoplasma, kecuali mereka mengalami masalah selama kehamilan atau menjalani tes karena infeksi ini seringkali tidak memiliki gejala sama sekali. Wanita hamil dan individu yang kekurangan imun adalah dua populasi yang paling berisiko mengalami masalah kesehatan setelah terpapar oleh parasit toksoplasma.


Baca juga : Tanda Awal Kehamilan yang Para Calon Ibu Harus Tahu

 

Gejala yang umum terjadi jika terkena toksoplasma

 

Berikut beberapa gejala yang umumnya terjadi jika seseorang terkena toksoplasma, diantaranya:

 

  • Kebanyakan orang yang terinfeksi termasuk ibu hamil tidak memiliki gejala sama sekali.
  • Beberapa orang yang terinfeksi parasit toksoplasma biasanya mengalami gejala flu, dengan disertai pembengkakan kelenjar getah bening atau nyeri otot. Nyeri otot mungkin dapat berlangsung selama sebulan atau lebih.
  • Pada kasus infeksi parah, infeksi ini dapat menyebabkan kerusakan pada otak, mata, atau organ lain.
  • Toksoplasmosis berat lebih mungkin terjadi pada individu yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, meskipun kadang-kadang, bahkan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat dapat mengalami kerusakan mata akibat toksoplasmosis.
  • Tanda dan gejala toksoplasmosis okular dapat berupa berkurangnya penglihatan, penglihatan kabur, nyeri (sering dengan cahaya terang), kemerahan pada mata, dan terkadang robek.
  • Sebagian besar bayi yang terinfeksi saat masih dalam kandungan tidak memiliki gejala saat lahir, tetapi mereka dapat mengembangkan gejala di kemudian hari. Sebagian kecil bayi yang terinfeksi memiliki kerusakan mata atau otak yang serius saat lahir.

 

Apakah toksoplasma pada ibu hamil dapat menyebabkan keguguran?

 

toksoplasma pada ibu hamil

 

Gangguan yang terjadi selama kehamilan yang disebabkan oleh infeksi toksoplasma dapat berbeda-beda tergantung pada sistem kekebalan tubuh ibu dan juga pada tahap kehamilan apa ibu terinfeksi
Jika ibu hamil terinfeksi sesaat sebelum terjadi pembuahanatau dalam beberapa minggu sebelumnya membawa risiko 1% atau kurang dari penularan ke bayi, tetapi terdapat risiko keguguran apabila dalam kasus ini bayi terinfeksi.


Jika ibu hamil terinfeksi oleh parasit toksoplasma pada trimester pertama (mingguvke satu hingga ke 12), dapat membawa sekitar 10-15% risiko penularan kepada bayi. Seorang bayi yang terinfeksi pada tahap ini memiliki risiko keguguran atau dilahirkan dengan gejala parah seperti hidrosefalus (air pada otak), kalsifikasi otak, atau retinochoroiditis (radang retina).


Jika Anda terinfeksi pada trimester kedua (minggu 13 hingga 28) dapat membawa sekitar 25% risiko penularan. Bayi yang terinfeksi pada tahap ini cenderung tidak mengalami keguguran, tetapi masih berisiko mengalami gejala berat seperti di atas.


Jika Anda terinfeksi pada trimester ketiga (minggu ke 29 hingga 40) akan lebih mungkin untuk menular ke bayi Anda. Risiko penularannya mungkin setinggi 70-80%. Sebagian besar bayi yang terinfeksi akan tampak sehat saat lahir, tetapi sebagian besar akan mengalami gejala di kemudian hari, biasanya terjadi kerusakan pada mata.

 

Baca juga : Bagaimana Penanganan Covid-19 pada Wanita Hamil?

 

Bagaimana seseorang terkena toksoplasma?

 

 ciri-ciri terkena toksoplasma

 

Toksoplasma dapat masuk dan menginfeksi siapapun termasuk ibu hamil melalui cara-cara sebagai berikut: 

 

  • Mengkonsumsi daging mentah atau kurang matang (daging menunjukkan jejak merah muda atau darah).
  • Mengkonsumsi sayuran dan buah yang tidak dicuci
  • Kontak langsung dengan kotoran kucing atau tanah yang terkontaminasi dengan kotoran kucing (membelai atau memegang bulu kucing tidak menularkan toksoplasma, karena toksoplasma pada kucing hanya menular melalui kotorannya)
  • Mengkonsumsi susu kambing dan produk susu yang tidak dipasteurisasi
  • Air minum yang terkontaminasi Toxoplasma gondii.
  • Menyentuh atau menelan apa pun yang bersentuhan dengan kotoran kucing yang mengandung Toxoplasma; atau
  • Secara tidak sengaja menelan tanah yang terkontaminasi ( misalnya tidak mencuci tangan setelah berkebun atau makan buah atau sayuran yang tidak dicuci dari kebun).

 

Infeksi ini juga dapat ditularkan melalui:

 

  • Melalui plasenta jika ibu terinfeksi infeksi (ibu ke bayi yang belum lahir). Infeksi dalam rahim adalah masalah terbesar pada manusia. Antara sepertiga dan setengah bayi yang lahir dari ibu yang memperoleh Toxoplasma selama kehamilan akan berisiko terinfeksi.
  • Melalui materi yang terinfeksi memasuki cairan tubuh manusia; jika, misalnya, selama proses beranak, bahan terciprat ke mata atau luka terbuka.
  • Melalui organ yang ditransplantasikan atau produk darah dari manusia lain yang terinfeksi toksoplasmosis. 

 

Tips untuk menghindari toksoplasma selama kehamilan, Moms wajib tahu!

 

toksoplasma

 


Ibu hamil merupakan salah satu orang dengan risiko terinfeksi toksoplasma paling tinggi. Sebagian besar wanita yang terinfeksi selama kehamilan tidak memiliki gejala sendiri, dan sebagian besar bayi yang terinfeksi tidak akan menunjukkan gejala toksoplasmosis saat lahir. Banyak dari anak-anak ini, bagaimanapun, kemungkinan mengembangkan tanda-tanda infeksi di kemudian hari, termasuk kehilangan penglihatan dan pendengaran, keterbelakangan mental, dan, dalam kasus yang parah, kematian. Oleh karena itu apabila Anda sedang hamil, atau merencanakan kehamilan sebaiknya Anda memperhatikan hal-hal berikut ini :

 

  • Usahakan untuk selalu makan daging yang telah dimasak secara menyeluruh
  • Hindari mengonsumsi daging mentah dan daging yang diawetkan
  • Cuci tangan, talenan dan peralatan masak lainnya secara menyeluruh setelah Anda mengolah daging mentah.
  • Cuci semua buah dan sayuran dengan seksama sebelum dimasak atau dikonsumsi
  • Hindari mengonsumsi susu kambing dan produk susu yang tidak dipasteurisasi.
  • Jika Anda sering kontak langsung dengan tanah (berkebun misalnya) usahakan untuk selalu menggunakan sarung tangan saat berkebun dan cuci tangan dan sarung tangan sesudahnya Tutupi pasir anak-anak untuk mencegah kucing menggunakannya sebagai kotak sampah.
  • Jika Anda memmiliki kucing dirumah, buang kotoran kucing setiap hari dengan menggunakan sarung tangan karet (atau mintalah orang lain melakukan hal ini)
  • Jika Anda membuang tmpukan sampah dirumah, usahakan untuk menggunakan sarung tangan lalu cuci sarung tangan dan tangan sampai bersih sesudahnya.

 

Orang – orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah serta ibu hamil memiliki risiko tinggi terinfeksi toksoplasma. Bukan hanya berisiko mengalami keguguran selama proses kehamilan, namun wanita hamil juga berpotensi untuk menularkan infeksi kepada bayi yang dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan pada bayi. Menjaga kebersihan makanan- makanan yang hendak dikonsumsi selama kehamilan serta memastikan makanan matang dengan baik merupakan salah satu cara yang dapat Anda lakukan sebagai bentuk pencegahan penularan parasit toksoplasma.

 

Baca juga : Abortus Habitualis: Penyebab dan Pencegahan


Jika anda terlanjur terinfeksi atau mencurigai diri anda terinfeksi parasit toksoplasma, segera hubungi dokter dan lakukan tes darah untuk memastikan keadaan anda. Vaksin untuk melindungi anda dan hewan anda dari toksoplasma sejauh ini belum ada. Namun, terdapat pengobatan apabila anda terkena toksoplasma baik dalam kondisi hamil maupun tidak. (DH)

 

Sumber :


Vet.cornell. Diakses pada Juli 2020. Toxoplasmosis Cats. https://www.vet.cornell.edu/departments-centers-and-institutes/cornell-feline-health-center/health-information/feline-health-topics/toxoplasmosis-cats

Mayoclinic. Diakses pada Juli 2020. Symptoms Toxoplasmosis. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/toxoplasmosis/symptoms-causes/syc-20356249

Center of  Disease and Control Prevention. Diakses pada Juli 2020. https://www.cdc.gov/parasites/toxoplasmosis/gen_info/faqs.html

Tommys. Diakses pada Juli 2020. Toxoplasmosis in pregnancy. https://www.tommys.org/pregnancy-information/pregnancy-complications/infections-pregnancy/toxoplasmosis-pregnancy





Bagikan artikel ini :




Ibu & Anak   Kehamilan