Ikuti Kami
Jam Operasional: 08:00 - 22:00
info@farmaku.com
0812 1600 1600

Pertolongan Pertama pada Hidung Mimisan

mimisan

Mimisan merupakan sebuah keadaan yang umum ditemui. Biasanya keadaan ini memang sangat menakutkan bagi beberapa orang, sebab mimisan bisa menjadi pertanda masalah kesehatan yang serius. Namun terkadang mimisan juga bukan merupakan masalah medis yang serius. Saat mengalami mimisan, darah akan mengalir dari salah satu atau kedua lubang hidung. Ini bisa menjadi masalah yang berat atau ringan dan berlangsung dari beberapa detik hingga 15 menit atau lebih. ada juga kondisi hidung berdarah tapi bukan mimisan, hal ini harus di pelajari kembali tentang kondisi keadaan seseorang.

Mimisan merupakan hal yang cukup umum terjadi dan kebanyakan orang akan mengalaminya sesekali. Siapa pun bisa mengalami mimisan, baik anak-anak, orang tua, hingga wanita hamil. Pendarahan pada mimisan juga bisa menjadi lebih berat atau lebih lama jika Anda mengkonsumsi antikoagulan, seperti warfarin atau memiliki kelainan pembekuan darah, atau memiliki tekanan darah tinggi.

Baca Juga : Kanker Nasofaring: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Penyebab Mimisan

hidung mimisan

 

Mimisan bisa disebabkan oleh berbagai  macam hal. Umumnya mimisan dibedakan menjadi dua jenis yaitu mimisan anterior dan mimisan posterior. Mimisan anterior terjadi di dalam lubang hidung sementara mimisan posterior merupakan jenis mimisan yang terjadi di belakang hidung. Jenis mimisan yang berbeda ini cenderung memiliki penyebab yang berbeda.

Mimisan Anterior

Sebagian besar mimisan yang terjadi atau dialami oleh seseorang  adalah mimisan anterior, yang berarti pendarahan berasal dari dinding antara dua saluran hidung (septum bawah), tepat di dalam hidung Anda. Bagian hidung ini, yang dikenal sebagai Little’s area, mengandung banyak pembuluh darah halus yang mudah rusak.

Sebab mimisan anterior terkadang tidak diketahui, namun bisa disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:

  • Mengorek hidung terlalu keras, terutama jika Anda menggaruk bagian dalam hidung dengan kuku yang tajam
  • Cedera ringan di hidung
  • Hidung tersumbat atau tersumbat yang sering disebabkan oleh infeksi seperti pilek atau flu
  • Sinusitis – infeksi rongga kecil berisi udara di dalam tulang pipi dan dahi
  • Udara kering atau peningkatan suhu yang mengeringkan bagian dalam hidung
  • Demam atau alergi lainnya
  • Dataran tinggi
  • Penggunaan dekongestan hidung yang berlebihan
  • Hidung bengkok yang ada sejak lahir (bawaan) atau akibat cedera (septum yang menyimpang)

Mimisan anterior lebih sering terjadi pada anak-anak dan biasanya bukan merupakan tAnda sesuatu yang serius. Mereka seringkali dapat dirawat dengan mudah di rumah.

Baca Juga : Kenali Alergi Menahun Yang Tak Kunjung Sembuh

Mimisan Posterior

Mimisan posterior berarti pendarahan berasal dari cabang arteri yang memasok darah ke ruang di dalam hidung antara atap mulut dan otak (rongga hidung).Mimisan ini lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak. Mereka bisa lebih serius daripada mimisan anterior dan lebih banyak berdarah. Perhatian medis mungkin diperlukan. Penyebab mimisan posterior meliputi:

  • Pukulan ke kepala atau terjatuh
  • Hidung patah
  • Baru saja melakukan operasi hidung
  • Arteri yang mengeras (aterosklerosis)
  • Tumor di rongga hidung
  • Kelainan pembekuan darah – seperti hemofilia atau penyakit von Willebrand
  • Hereditary hemorrhagic telangiectasia (HHT) – kondisi genetik yang diturunkan yang mempengaruhi pembuluh darah
  • Leukemia (meskipun ini jarang terjadi dan Anda cenderung memiliki gejala lain juga)
  • Penggunaan obat-obatan yang menyebabkan Anda lebih mudah berdarah, termasuk aspirin dan antikoagulan seperti warfarin dan heparin

Baca Juga : Penyakit ISPA : Kenali Gejala dan Penyebabnya

Pertolongan Pertama Pada Mimisan

penanganan mimisan

 

Karena mimisan merupakan salah satu kondisi yang dapat terjadi pada siapa saja dan kapan saja, penting bagi Anda untuk memahami dan mengetahui langkah apa saja yang harus dilakukan untuk menanganinya. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan sebagai upaya pertolongan pertama jika Anda  atau orang di sekitar Anda mengalami mimisan.

  1. Minta mereka untuk duduk dan bersandar dengan kepala dimiringkan ke depan.
  2. Jangan menyandarkan kepala ke belakang karena hal ini dapat menyebabkan darah mengalir ke bagian belakang tenggorokan dan menghalangi jalan napas.
  3. Jepit hidung Anda dengan menggunakan ibu jari dan jari telunjuk untuk menutup lubang hidung Anda. Bernapaslah melalui mulut Anda. Terus jepit selama 10 hingga 15 menit. Mencubit area hidung dapat mengirimkan tekanan ke titik perdarahan di septum hidung dan seringkali menghentikan aliran darah.
  4. Jika pendarahan belum berhenti cubitlah hidung Anda kembali.
  5. Setelah pendarahan berhenti, usahakan untuk tetap mencondongkan tubuh ke depan saat
  6. Bersihkan sekitar hidung dengan air hangat. Setelah bersih, beristirahatlah dan hindari mengeluarkan tenaga atau membuang ingus untuk mencegah penggumpalan yang mengganggu.

cara mengatasi mimisan berulang, usahakan untuk tidak mengorek atau meniup hidung dan jangan membungkuk selama beberapa jam setelah terjadi pendarahan. Selama waktu ini ingatlah untuk menjaga kepala Anda lebih tinggi dari pada tingkat jantung Anda.

Jika terjadi perdarahan ulang, embuskan dengan kuat untuk membersihkan hidung dari pembekuan darah. Kemudian semprotkan kedua sisi hidung Anda dengan semprotan hidung dekongestan yang mengandung oxymetazoline seperti afrin. Cubit hidung Anda lagi seperti yang dijelaskan di atas dan segera hubungi dokter Anda.

 

Kapan Anda Harus Melakukan Panggilan Darurat Saat Mimisan?

Walaupun dalam beberapa kondisi, penanganan mimisan dapat dilakukan secara mandiri di rumah.  Namun, dalam beberapa kasus Anda membutuhkan pertolongan medis. Berikut adalah beberapa kondisi dimana Anda harus segera mendapatkan pertolongan medis saat mengalami mimisan :

  • Jika perdarahan berlanjut selama lebih dari 20 menit
  • Pendarahannya berat dan Anda kehilangan banyak darah
  • Anda mengalami kesulitan bernapas
  • Anda menelan banyak darah yang membuat Anda muntah
  • Mimisan berkembang setelah cedera serius, seperti kecelakaan mobil

 

Mencegah Mimisan

mimisan

 

Beberapa penyebab mimisan mungkin tidak bisa dihindari. Namun, kondisi mimisan disebabkan oleh beberapa hal mungkin dapat dicegah. Berikut adalah hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah mimisan yaitu :

  • Hindari mengupil atau mengorek hidung Anda terlalu dalam.
  • Usahakan juga untuk menjaga kuku jari Anda tetap pendek ketika Anda hendak mengorek area hidung
  • Tiup hidung Anda sesedikit mungkin dan hanya dengan sangat lembut
  • Bila perlu Anda bisa mengoleskan krim seperti petroleum jelly pada saat udara dingin
  • Jaga agar rumah Anda tetap lembab
  • Usahakan untuk selalu menggunakan pelindung kepala selama aktivitas di mana hidung atau kepala Anda bisa beresiko terluka
  • Selalu ikuti petunjuk yang disertakan dengan dekongestan hidung, sebab  jika terlalu sering digunakan dapat menyebabkan mimisan
  • Konsultasikan dengan dokter Anda jika Anda sering mengalami mimisan dan tidak dapat mencegahnya. Mereka mungkin merujuk Anda ke spesialis THT untuk melakukan pemeriksaan.

Karena mimisan dapat terjadi pada anak-anak, tindakan pencegahan juga perlu dilakukan untuk melindungi anak-anak. Berikut adalah hal-hal yang bisa Anda lakukan untuk mencegah mimisan pada anak :

  • Menggunting kuku anak secara rutin untuk mencegah terjadinya luka apabila anak sedang mengorek hidung
  • Menjaga udara di rumah dan di dalam kamar anak agar selalu lembab
  • Usahakan untuk tidak merokok di dalam rumah terutama di dekat anak
  • Periksa kesehatan anak secara rutin, terutama jika anak memiliki alergi tertentu

Baca Juga : Sumber Serat yang Baik Untuk Si Kecil, Moms Simak Deh!

Karena mimisan sangat mungkin terjadi, mengetahui langkah-langkah pertolongan pertama pada mimisan merupakan salah satu hal yang wajib Anda ketahui. Jangan sampai Anda dan orang terdekat salah dalam melakukan pertolongan, sebab dapat menimbulkan hal-hal yang lebih serius atau tidak diinginkan. Apabila tindakan pertolongan pertama diatas telah Anda lakukan namun pendarahan belum berhenti, segera hubungi dokter atau pergi ke pusat kesehatan terdekat. Jangan lupa untuk menerapkan upaya pencegahan untuk meminimalisir terjadinya mimisan. (DH)

Mayo clinic. Diakses pada oktober 2020. First Aid Nose Bleeds. https://www.mayoclinic.org/first-aid/first-aid-nosebleeds/basics/art
NHS Inform. Diakses pada Oktober 2020. Treating Nose Bleeds. https://www.nhsinform.scot/illnesses-and-conditions/ears-nose-and-throat/nosebleed#treating-nosebleeds
Web MD. Diakses pada oktober 2020.Nose Bleeds Treatment. https://www.webmd.com/first-aid/nosebleeds-treatment
Medicin net. Diakses pada oktober 2020. First Aid For Nose Bleeds. https://www.medicinenet.com/first_aid_for_nosebleeds/views.htm

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Terkait Kesehatan