Ikuti Kami
Jam Operasional: 08:00 - 22:00
info@farmaku.com
0812 1600 1600

Stres dan Depresi, Apakah Sama? Yuk, Kenali Perbedaan Keduanya!

Setiap orang mungkin pernah mengalami stres atau berada dalam masa depresi, namun apakah stres dan depresi ini sama? Jika melihat gejala stres dan depresi, sekilas tampak sama, sehingga sulit membedakan keduanya. Padahal antara stres dan depresi itu berbeda.

Untuk itu, penting bagi Anda mengenali perbedaan antara stres dan depresi untuk mencegah hal-hal buruk yang tidak diinginkan di kemudian hari. Simak pembahasan lengkap mengenai apa itu stres dan depresi, gejala stres dan depresi yang perlu Anda tahu, perbedaan dan persamaan antara stres dan depresi, serta cara menghilangkan stres dan mengatasi depresi di artikel ini.

Pengertian stres

Pengertian stres

Stres adalah perasaan bahwa Anda berada di bawah tekanan mental atau emosional yang berlebihan. Hal ini dapat dipicu oleh sesuatu dalam hidup Anda. Penyebab stres misalnya karena masalah pekerjaan, berurusan dengan konflik hubungan, atau masalah utang. Lalu, masalah tersebut terasa berat untuk Anda tangani sendiri.

Stres bukanlah penyakit atau kelainan, namun bisa berkembang menjadi penyakit jika dibiarkan menjadi kronis. Meskipun sedikit stres itu normal dan dapat memberikan hasil positif seperti membuat Anda termotivasi atau membantu Anda dalam mengambil risiko yang berguna di tempat kerja. Tapi terlalu banyak stres dalam jangka waktu yang terlalu lama juga dapat berdampak negatif pada semua bagian hidup Anda.

Baca Juga: Awas Stres Bikin Kulit Rusak! Ikuti 10 Tips Ini untuk Mencegahnya

Saat Anda stres, kemungkinan Anda akan merasa lebih sulit untuk berfungsi dan berkonsentrasi di tempat kerja, kehilangan minat pada kehidupan sosial Anda, dan mendapati diri Anda mudah tersinggung dengan orang yang Anda cintai. Sementara secara fisik, stres dapat mengganggu waktu tidur, kurang atau makan secara berlebihan, dan memiliki tanda-tanda ketegangan otot termasuk sakit kepala dan sakit perut. Lebih buruk lagi, stres dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan masalah kesehatan serius lainnya.

Tanda-tanda umum stres

tanda-tanda stres

Stress adalah bagian yang wajar dari hidup. Sedikit stres bermanfaat dan memotivasi, tetapi terlalu banyak stres dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, penambahan berat badan, dan bahkan penyakit jantung. Ada beberapa cara utama tubuh memberitahu Anda saat mengalami terlalu banyak stres. Beberapa tanda-tanda stres antara lain:

  • Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi atau menyelesaikan tugas
  • Kesulitan tidur atau tetap terjaga
  • Merasa kewalahan
  • Punya masalah terhadap memori
  • Perubahan kebiasaan makan
  • Merasa marah atau mudah tersinggung
  • Mengalami kesulitan berfungsi di tempat kerja
  • Sering sakit
  • Sakit kepala dan nyeri tubuh


Bagaimana cara mengatasi stres?

cara mengatasi stres

Jika Anda merasa stres dan hal itu mengganggu kehidupan Anda, pekerjaan, hingga hubungan dengan orang lain, berikut ini ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk manajemen stres ke tingkat yang lebih sehat:

1. Latihan

Aktivitas fisik dapat melepaskan endorfin, yaitu zat kimia yang membuat Anda merasa nyaman di otak. Selain itu, endorfin juga bisa meningkatkan kemampuan Anda untuk tidur, yang pada akhirnya mampu mengurangi stres.

2. Tertawa

Berkumpul dengan teman baik dan tertawa dapat mengurangi stres. Tertawa mengurangi hormon stres dan melepaskan endorfin untuk meningkatkan perasaan tenang dan nyaman.

3. Pelajari hal baru

Menetapkan tujuan untuk belajar bahasa atau menekuni hobi baru dapat membantu Anda membangun kepercayaan diri dan mengatasi stres.

4. Hindari alkohol dan obat-obatan

Banyak orang menggunakan alkohol atau obat-obatan untuk meredakan stres sementara. Namun, dalam jangka panjang, mengonsumsi alkohol dan obat-obatan hanya akan memperburuk masalah Anda.

5. Menjadi relawan

Membantu orang lain yang membutuhkan melalui kerja sukarela atau kerja komunitas dapat membantu Anda dalam menempatkan masalah dari perspektif yang berbeda. Semakin banyak Anda memberi, semakin sedikit stres yang akan Anda rasakan.

6. Latihan pernapasan

Bernapas dalam-dalam dapat meningkatkan suplai oksigen ke otak dan memicu respons relaksasi tubuh, yang meningkatkan ketenangan.

7. Meditasi

Meditasi memungkinkan Anda untuk memfokuskan pikiran dan menenangkan rasa khawatiran yang ada di kepala Anda, yang mengaburkan pikiran dan menyebabkan stres. Jika Anda seorang pemula, ada banyak aplikasi yang menawarkan meditasi terpandu.

Mengambil langkah untuk mengelola stres sendiri dapat membantu mencegah depresi. Namun, jika Anda telah mencoba teknik di atas dan dan tidak berhasil, atau jika Anda merasa sedih, menyendiri, kewalahan, atau ingin bunuh diri selama dua minggu atau lebih,segera cari bantuan kepada psikolog atau psikiater, yang dapat membantu Anda mengatasi masalah yang sedang dihadapi.

Pengertian Depresi

pengertian depresi

Meskipun setiap orang terkadang merasa sedih, depresi adalah masalah serius yang melibatkan perasaan sedih selama beberapa minggu atau lebih, bahkan bertahun-tahun dalam beberapa kasus. Penyebab depresi dapat dipicu oleh satu pengalaman sulit, masalah yang menumpuk, sehingga menjadi terlalu berat bagi Anda atau seringkali terjadi begitu saja tanpa penjelasan.

Depresi sering kali didasarkan pada emosi lama dan tertekan yang muncul ke permukaan. Karena itu, depresi jarang menanggapi logika. Anda tidak bisa hanya ‘memperbaikinya’, atau mencapai atau menyelesaikan sesuatu agar depresi Anda hilang. Misalnya, jika Anda pindah ke kota baru dan mulai merasa sedih, kemungkinan besar pindah lagi tidak akan sepenuhnya menyelesaikan depresi Anda.

Baca Juga: Depresi Saat Hamil: Dampak dan Bagaimana Mengatasinya?

Karena irasionalitasnya, depresi sering kali terasa tidak terkendali. Anda mungkin merasa bertindak seperti orang lain dan tidak dapat terhubung dengan orang-orang di sekitar Anda. Depresi juga cenderung membuat Anda merasa lelah, bahkan saat Anda sedang tidur (dan seringkali depresi mengganggu tidur yang nyenyak). Rasanya seperti ada sesuatu yang menguras semua energi Anda dan seperti kepala Anda dipenuhi pasir dan Anda tidak dapat berpikir jernih. Salah satu gejala depresi terbesar adalah pikiran negatif, yang dapat berubah menjadi pikiran yang merusak jika dukungan tidak Anda cari.

Tanda-tanda umum depresi

tanda-tanda depresi

Depresi merupakan suatu kondisi kesehatan mental yang mengganggu kemampuan seseorang dalam menjalankan fungsi sehari-hari. Hal ini dapat ditandai dengan perasaan sedih dan hilangnya minat pada aktivitas yang dulu menyenangkan. Diagnosis depresi biasanya diberikan setelah seseorang mengalami suasana hati yang tertekan dan sebagian besar gejala berikut setidaknya terjadi selama dua minggu.

  • Merasa sedih dan putus asa
  • Menarik diri dari orang lain
  • Kehilangan minat pada hobi dan aktivitas
  • Kemarahan dan amarah
  • Makan lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya
  • Tidur lebih lama atau lebih sedikit dari biasanya
  • Kurang energi dan motivasi
  • Merasa gelisah, gelisah, dan mudah tersinggung
  • Merasa buruk tentang diri sendiri atau merasa bersalah
  • Punya pikiran untuk bunuh diri


Bagaimana cara mengatasi depresi?

cara mengatasi depresi

Depresi dapat membuat Anda merasa tidak berdaya. Selain dengan terapi dan pengobatan, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan sendiri untuk mengatasi depresi. Mengubah perilaku Anda, mulai dari aktivitas fisik, gaya hidup, dan bahkan cara berpikir Anda merupakan pengobatan untuk depresi secara alami. Berikut ini 10 cara mengatasi depresi menurut psikiater.

1. Lakukan rutinitas

Menurut Ian Cook, MD seorang psikiater dan direktur Program Penelitian dan Klinik Depresi di UCLA, “Jika Anda depresi, Anda membutuhkan rutinitas.”

Mengatur jadwal harian Anda dapat dapat membantu Anda kembali ke jalur semula.

2. Menentukan tujuan

Saat Anda depresi, Anda mungkin merasa tidak bisa mencapai apa pun. Hal ini dapat membuat Anda merasa lebih buruk tentang diri Anda sendiri. Untuk mendorong kembali diri Andai, tetapkan tujuan harian untuk diri Anda sendiri. “Mulailah dari yang kecil,” kata Cook.

“Jadikan tujuan Anda sesuatu yang dapat Anda capai, seperti mencuci piring setiap hari,” tambahnya.

Saat Anda mulai merasa lebih baik, Anda dapat menambahkan tujuan harian yang lebih menantang.

3. Latihan

Olahraga secara teratur dapat mendorong otak untuk memperbaiki dirinya sendiri dengan cara yang positif.

Jika Anda bertanya, berapa banyak olahraga yang Anda butuhkan? Anda tidak perlu lari maraton untuk mendapatkan manfaatnya.. Hanya sekadar berjalan kaki beberapa kali seminggu dapat membantu Anda mengurangi atau mengatasi depresi.

4. Makan yang sehat

Tidak ada diet yang dapat memperbaiki depresi. Namun, sebaiknya perhatikan apa yang Anda makan. Jika depresi cenderung membuat Anda makan berlebihan, mengontrol makan akan membantu Anda merasa lebih baik.

Meskipun tidak ada yang pasti, Cook mengatakan ada bukti bahwa makanan dengan asam lemak omega-3 (seperti salmon dan tuna) dan asam folat (seperti bayam dan alpukat) dapat membantu meredakan depresi.

5. Tidur yang cukup

Depresi dapat membuat Anda sulit untuk tidur dan terlalu sedikit tidur dapat memperburuk depresi.

Apa yang bisa Anda lakukan?

Mulailah dengan membuat beberapa perubahan pada gaya hidup Anda. Pergi tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari. Cobalah untuk tidak tidur siang. Singkirkan semua gangguan dari kamar Anda, misalnya tanpa komputer dan TV. Pada waktunya, Anda mungkin menemukan kualitas tidur Anda lebih baik.

6. Ambil tanggung jawab

Saat Anda depresi, Anda mungkin ingin menarik diri dari kehidupan dan melepaskan tanggung jawab Anda di rumah dan di tempat kerja. Sebaiknya jangan. Tetaplah terlibat dan memiliki tanggung jawab harian, karena hal ini dapat membantu Anda mempertahankan gaya hidup yang bisa membantu melawan depresi.

Jika Anda tidak bisa sekolah atau bekerja secara penuh, tidak apa-apa. Pikirkan tentang paruh waktu. Jika itu tampak terlalu berlebihan, pertimbangkan untuk bekerja sukarela.

7. Menantang pikiran negatif

Dalam perjuangan Anda melawan depresi, banyak pekerjaan yang bersifat mental, yang dapat mengubah cara berpikir Anda. Saat Anda depresi, Anda bisa mengambil kesimpulan yang paling buruk.

Jika Anda merasa buruk tentang diri sendiri, gunakan logika sebagai pengobatan depresi secara alami. Anda mungkin merasa tidak ada yang menyukai Anda, tetapi apakah ada bukti nyata untuk itu? Anda mungkin merasa seperti orang yang paling tidak berharga di planet ini, tetapi apakah itu benar-benar mungkin? Ini membutuhkan latihan, tetapi pada waktunya Anda dapat mengalahkan pikiran negatif itu sebelum menjadi tidak terkendali.

8. Bertanya kepada dokter sebelum menggunakan suplemen

Menurut Cook, “Ada bukti yang menjanjikan bahwa suplemen tertentu baik untuk depresi. Namun, sebelum Anda mengonsumsi suplemen, sebaiknya tanya dan periksakan ke dokter. Namun, jika Anda sudah minum Anda perlu mengunjungi dokter.

9. Lakukan sesuatu yang baru

Saat Anda depresi, Anda berada dalam kebiasaan sehari-hari. Dorong diri Anda untuk melakukan sesuatu yang berbeda. Pergi ke museum. Ambil buku bekas dan bacalah di bangku taman. Menjadi sukarelawan di dapur umum. Ikuti kelas bahasa.

“Saat kita menantang diri kita sendiri untuk melakukan sesuatu yang berbeda, ada perubahan kimiawi di otak,” kata Cook. “Mencoba sesuatu yang baru mengubah tingkat [zat kimia otak] dopamin, yang terkait dengan kesenangan, kenikmatan, dan pembelajaran.”

10. Cobalah bersenang-senang

Jika Anda depresi, luangkan waktu untuk hal-hal yang Anda sukai. Bagaimana jika tidak ada lagi yang menyenangkan?

“Itu hanya gejala depresi,” kata Cook. Anda harus tetap mencoba. Seaneh kedengarannya, Anda harus berusaha untuk bersenang-senang. Rencanakan hal-hal yang dulu Anda sukai, meskipun terasa seperti tugas. Terus menonton film. Tetap pergi keluar dengan teman-teman untuk makan malam.

Saat Anda depresi, Anda bisa kehilangan bakat untuk menikmati hidup, kata Cook. Untuk itu, Anda harus mempelajari kembali cara melakukannya. Pada waktunya, hal-hal menyenangkan akan terasa menyenangkan kembali.

Apa persamaan antara stres dan depresi?

ciri-ciri orang yang depresi

Ciri-ciri stres dan depresi memiliki kesamaan, meski keduanya berbeda. Berikut ini kesamaan yang terjadi pada orang yang mengalami stres atau depresi.

  • Keduanya bersifat individu
  • Stres dan depresi memengaruhi tingkat energi Anda
  • Stres dan depresi memengaruhi suasana hati Anda
  • Pola tidur terganggu
  • Pola makan bisa terganggu (kurang atau makan berlebihan
  • Kamu adalah ‘bukan dirimu sendiri’
  • Anda bisa kesulitan untuk berfungsi normal
  • Anda bisa mudah tersinggung\
  • Anda mungkin merasa kurang tertarik untuk bersosialisasi dengan teman dan keluarga
  • Merasa kewalahan
  • Anda mungkin tidak bisa berkonsentrasi
  • Keduanya memengaruhi mekanisme respons stres tubuh
  • Keduanya ditemukan bisa memengaruhi otak dengan cara yang sama


Apa perbedaan antara stres dan depresi?

perbedaan stres dan depresi


Stres bukanlah kondisi kesehatan mental. Stresi cenderung memiliki pemicu yang jelas, seperti pindah rumah, perceraian, atau penyakit. Stres biasanya hilang saat peristiwa kehidupan berubah. Namun, stres dapat menyebabkan masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi jika terus berlanjut dalam waktu lama tanpa pereda.

Depresi adalah kondisi kesehatan mental yang membutuhkan diagnosis medis. Meskipun stres terkait dengan peristiwa kehidupan, depresi dapat terjadi bahkan jika segala sesuatu dalam hidup tampak baik-baik saja – dan dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Apa hubungan antara stres dan depresi?

apa penyebab depresi

Alasan antara stres dan depresi bisa membingungkan adalah karena keduanya saling berhubungan. Sebagai permulaan, Anda bisa saja mengalami stres dan depresi pada saat yang bersamaan. Anda juga bisa begitu stres, kepercayaan diri Anda menurun sampai-sampai Anda mengalami depresi atau stres karena Anda mengira Anda depresi atau orang yang depresi yang baru saja mengalami peristiwa sulit yang membuat mereka stres.

Stres seringkali dapat menyebabkan depresi. Stres kronis yang tidak ditangani, dapat memengaruhi harga diri Anda serta menyebabkan perilaku negatif dan pengambilan keputusan yang buruk, yang semuanya membuat Anda sulit merasa positif dan optimis. Setidaknya stres yang tidak terkendali menyebabkan kecemasan dan kecemasan itu sendiri adalah penyebab utama depresi. (SR)

API Behavioral health System. Diakses pada September 2020. What is the difference between stress and depression? https://apibhs.com/2019/04/26/what-is-the-difference-between-stress-and-depression
WebMD. Diakses pada September 2020. 10 Natural Depression Treatments. https://www.webmd.com/depression/features/natural-treatments#1
Psychology on Parade. Diakses pada September 2020. What is the difference between Depression, Stress and Anxiety? https://psychologyonparade.com.au/what-is-the-difference-between-depression-stress-and-anxiety/
Harley Therapy. Diakses pada September 2020. Stress vs Depression – Do You Know the Difference? https://www.harleytherapy.co.uk/counselling/stress-vs-depression.htm


Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Terkait Kesehatan